Belanda: Penjajah atau Pembebas?

- Penulis

Senin, 18 Mei 2020 - 09:56 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Orang Manggarai Tempo Dulu (Foto: Kelokesi Tropenmuseum Belanda)

Kanisius Teobaldus DekiDosen STIE Karya, Penulis Buku “Terus Menjadi Cahaya Yang Berpendar:50 Tahun SMAK St. Thomas Aquinas” (Jogjakarta: 2020)

Pada tahun 1908 Belanda melakukan ekspedisi ke Manggarai. Mulanya mereka melakukan perjalanan untuk mencari timah dan emas. Namun usaha mereka sia-sia. Sejalan dengan Politik Etis yang dikumandangkan oleh Ratu Belanda Wilhelmina, mereka mengubah misinya menjadi mission sacre (misi suci) penyebaran agama Kristen.[1] Setali tiga uang! Pemerintah Belanda yang sudah mulai kehilangan pengaruh di Jawa dan Sumatera berusaha mencari daerah baru.

Politik Etis, disebut juga Politik Balas Budi (Ethische Politiek), adalah suatu pemikiran yang menyatakan bahwa pemerintah kolonial memegang tanggung jawab moral bagi kesejahteraan bangsa yang telah dijajah. Latar dari konsep ini adalah kritik terhadap politik Tanam Paksa yang dilakukan Belanda. Gagasan Politik Etis dipelopori oleh Pieter Brooshooft, wartawan koran De Locomotief dan politisi Belanda, C.Th. van Deventer. Perjuangan mereka berhasil sehingga pada 17 September 1901 Ratu Wilhelmina yang baru naik tahta menegaskan dalam pidato pembukaan Parlemen Belanda, bahwa pemerintah Belanda mempunyai panggilan moral dan hutang budi (een eerschuld) terhadap penduduk di Hindia Belanda. Ratu Wilhelmina menuangkan panggilan moral tersebut ke dalam kebijakan politik etis, yang terangkum dalam program Trias van Deventer yang meliputi: 1) Bidang Pembangunan Irigasi (pengairan) dengan cara membangun dan memperbaiki pengairan-pengairan dan bendungan untuk keperluan pertanian.2) Bidang Imigrasi yakni mengajak penduduk untuk bertransmigrasi dan 3) Bidang Edukasi yakni membangun pendidikan melalui pemerataan jumlah sekolah di seluruh Indonesia. Pendidikan dan pengajaran untuk semua kelompok, baik priyayi maupun rakyat jelata.[2]

Di negeri Hindia Belanda (Indonesia), konsep ini diteruskan oleh Gubernur Jenderal di Batavia. Gubernur Jenderal Fock misalnya pada tahun 1905 menganjurkan pendidikan teknik bagi anak pribumi untuk mempercepat pembangunan. Penerusnya, J.B. van Heutz (1904-1909) sepaham tentang perlunya pendidikan pribumi, dari tiga point politik etis yang paling penting adalah pendidikan.[3] Hanya dalam kurun waktu 5 tahun, van Heutz mendirikan sekolah desa dan memberikan perhatian yang besar bagi sekolah luar Jawa.[4] Dari catatan Rm. Eduard Jebarus, mengutip Karel Steenbrink, Hendrik Colijn dapat dipandang sebagai orang yang berperan dalam perubahan pendidikan di Flores. Hendrik tiba di Larantuka pada 23 Agustus 1906 dalam rangka kunjungan ke kawasan timur Hindia Belanda. Ia terkesan dengan para misionaris yang sudah mendirikan sekolah di tempat itu.[5]

Dalam telusuran Rm. Eduard Jebarus, sekolah pertama di Flores didirikan di Larantuka pada 3 Desember 1862 oleh P. Franssen. Sekolah ini khusus untuk anak laki-laki, kecuali seorang murid perempuan, putri raja Larantuka. Tepatnya, Mei 1879, 17 tahun kemudian didirikan sekolah khusus puteri dengan menghadirkan suster Fransiskanes.[6] Di Maumere, P. Cornelius Hendricus Antonius Ten Brink membangun sekolah di Maumere tahun 1874. Pada tahun 1900 sudah ada 5 sekolah asuhan misi, yaitu: Larantuka (Putra dan Puteri), Lela (Putera dan Putri) dan Koting. [7] pada tahun 1906 didirikan sekolah agama di Waibalun-Lewolere, Lebao Tengah, Lewolaga, Konga dan Lamalera. Hingga tahun 1910, terdapat 20 sekolah asuhan para pastor Yesuit di Flores.

Perkembangan demi perkembangan terjadi. Pada 20 Februari 1911 di Lela diadakan rapat tentang masa depan persekolahan Flores. Hadir dalam rapat itu seorang pejabat tinggi dari Batavia bernama Lulofs, Residen Kupang C.H. van Rietschoen, Kontrolir Anton Hens dan para pastor yang dipimpin P. Arnold van der Velden. Agenda utama dalam pertemuan itu dibahas tentang tawaran pemerintah Belanda: jika misi sanggup dan mau, maka persekolahan untuk seluruh Flores diserahkan dalam tanggung jawab misi (Als de missie het aan kan en wil, zat het onderwijs voor heel Flores onder leiding der missie komen). Tawaran ini diterima oleh misi, meski sebenarnya Pemerintah Belanda ingin menghemat biaya yang dikeluarkan Negara untuk pendidikan.[8]

Sejak saat itu, muncullah pada 1 Mei 1911 R.C. Schoolvereiniging Flores (Organisasi Sekolah Katolik Roma Flores). Mereka mengajukan permohonan agar diakui sebagai sebuah yayasan publik.[9] Duduk sebagai ketua yayasan P. Jos Hoeberechts dan sekretaris P. van der Velden. Keputusan ini berdampak besar. Di banyak tempat didirikan sekolah-sekolah baru: wilayah Ende-Lio (Ngalupolo, Watuneso, Nggela dan Nangapanda). Wilayah Ngadha (Boawae: 1912, Bajawa: 1912). Wilayah Manggarai (Reo: 1911, Labuan Bajo: 1911, Ruteng: 1912).[10]

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Cikal Bakal Pendidikan di Manggarai
Tak dapat disangkal! Era literasi dalam arti yang sesungguhnya baru datang tatkala orang Eropa menjelajahi Manggarai sejak tahun 1911. Sebelum itu, tak ada dokumen yang memberi indikasi bahwa orang Manggarai sudah dapat membaca dan menulis. Dengan dibukanya sekolah di Reo dan Labuan Bajo oleh Belanda maka kegelapan budi disirnakan melalui pendidikan teratur. Sebuah dokumen menyebutkan orang yang membuka sekolah di Reo adalah Nedju Kainde tahun 1911. Dokumen yang disusun tahun 1956 oleh P. J. Swinkels SVD, kepala Vedapura Cabang Ruteng, merilis 158 sekolah dari tahun 1911 sampai 4 April 1956.[11] Sebuah karya mahahebat yang menyibak fajar terang budi kepada masyarakat Manggarai.

Dokumen yang disusun oleh P. J. Swinkels SVD menyebutkan nama sekolah, waktu pembukaan, yang membuka dan keterangan.Sekolah Labuan Bajo dimulai tahun 1911. Orang yang membuka sekolah ini bernama Manuel Fernandez.[12]  
Sekolah Pota dibuka 15 Juli 1913. Sekolah Ruteng dibuka 1913. Setelah itu, beberapa waktu rehat, baru tahun 1919 dibuka Sekolah Pongkor pada 16 November 1919. Tempatnya di Kembatang Mese di Rabeng oleh I. Fernandez. Sekolah ini kemudian dibelah menjadi dua, untuk Todo dan Pongkor.

Tahun 1920 pada bulan Desember 1920 dibuka Sekolah Rejeng oleh M. Huwa. Tahun 1921, pada bulan Januari dibuka Sekolah Reweng oleh D. Armendi Fernandez, bulan Oktober dibuka di Mukun oleh Yohanes Selaju dan bulan November di Rekas oleh Gr. Fernandez.

Tahun 1922 dibuka 7 Sekolah dari bulan Januari dibuka di Sita oleh P. Perigi Fern, di bulan yang sama juga di Pasa oleh Vin. Wolo Fern, bulan April ada 3 sekolah: di Pagal oleh Gregorius Gerardus, Tilir oleh J. Koda Parera, Rangga oleh L. Lait da Silva. Pada bulan Februari dibukan di Benteng Jawa oleh Josef Lado, semula di Compang. Bulan November dibuka di Waerana oleh B. Kapitan.

Tahun 1923 dibuka 5 sekolah baru untuk L. Nanga pada Januari yang sebelumnya di Sesur oleh W. Wisang. Bulan Februari di Ledaliur oleh A. Mitang Mendez dan Todo oleh Gr. Fernandez. Bulan Agustus ada dua sekolah yaitu Lengko Elar dan Wangkung. Lengko Elar sebelumnya di Lengko Welu, dibuka oleh W. Mitang. Sedangkan di Wangkung oleh W. Wolo Fernandez.

Tahun 1924 ada 5 sekolah baru dibuka: Lengko Ajang, Ranggu, Pacar, Mano dan Tentang. Bulan Januari Sekolah Lengko Elar dibuka oleh J. Koda Parera, di bulan yang sama dibuka Sekolah Ranggu oleh Leo Nona dan Pacar oleh B. Wegu. Sedangkan Mano dibuka di bulan Mei oleh L. Paso Parera dan Tentang di bulan Juli oleh P. Pous.

Untuk tahun 1925, dibuka pada bulan Februari Sekolah Neko oleh Fr. Noni Riberu dan Sekolah Loce oleh Gregorius Gerardus. Bulan Agustus dibuka Sekolah Cereng oleh R. Roma Parera, selanjutnya bulan Oktober dibuka Sekolah Tado oleh Nedju Kainde.Tahun 1926 hanya satu sekolah yang dibuka yaitu Lawir yang dibuka oleh Joh. T. Tanoni.

Tahun 1927 ada 7 sekolah yang dibuka. Bulan januari dibuka Sekolah Orong oleh P. Riberi, sekolah Cumbi oleh C.B. Guras, Sekolah Timung oleh Paul Tenggong. Bulan Februari dibuka Sekola Wae Codi, yang sebelumnya di Lamba, oleh J. Tana Fernandez. Bulan Juli sekolah Sesok dibuka oleh Don. Maan P. Pedo. Sekolah ini kemudian dipindahkan ke Wae Wako dan dibuka kembali tahun 1951. Sekolah Wae Rambung dibuka oleh A.C. Tou da Silva pada bulan Juli.

Tahun 1928 ada 6 sekolah yang dibuka. Bulan Januari sekolah Lungar dibuka oleh V. Rahung, bulan Februari sekolah Rii oleh B. Baga, bulan Juli sekolah Menggol oleh P. Moa dan sekolah Wangkar oleh E. Naif. Sedangkan bulan Agustus Sekolah Welu, sebelumnya di Barang, oleh M. Huwa dan G. Nahas. Sekolah ini ditutup tahun 1935 dan dibuka kembali tahun 1951.

Tahun 1929 ada tiga sekolah baru dibuka yaitu sekolah Wae Peca pada Januari 1929 oleh H. Montot, Mombok pada bulan Agustus oleh H. Kasa dan Denge bulan November oleh H. Matur. Sampai pada penentuan Manggarai sebagai sebuah Dekenat sudah terdapat 47 sekolah yang dibuka oleh para misionaris melalui Vedapura Cabang Ruteng.

Tahun 1930, 5 sekolah baru dibuka. Bulan Januari sekolah Mbora oleh B. Bato, lalu sekolah ini ditutup tahun 1935. Pada tahun yang sama di bulan Juli dibuka sekolah R. Semang oleh D. Napa, Waenenda oleh B. Lidang, Mok oleh Sirilus Djilu dan Wajur oleh Agus Abu.

Perkembangan yang luar biasa dan mengagumkan. Sejak 1911 hingga 1956 terdapat 158 sekolah rakyat yang dibuka di seluruh wilayah Manggarai. Dalam jangka waktu 45 tahun. Setiap tahun rata-rata ada 3 sekolah baru yang dibuka. Dokumen lain menyebutkan hingga tahun 1959 terdapat 171 sekolah di seluruh Manggarai.[13] Terdiri atas Sekolah Rakyat Katolik (SRK) sebanyak 156 dan Sekolah Rakyat Negeri (SRN) sebanyak 15. Data yang dihimpun oleh Agustinus Bandur, mempresentasikan hingga tahun 1971, terdapat 350 sekolah dasar di Manggarai.[14]

Pendidikan Menengah
Sejak Indonesia merdeka, ada begitu banyak perubahan dalam system pendidikan nasional. Pada tanggal 19 Agustus 1945  disusunlah cabinet. Salah satu kemeterian yang dibentuk adalah Kementerian pendidikan,

Pengajaran dan Kabudayaan (Kementerian PP dan K), yang dipimpin oleh Kihadjar Dewantara, tokoh nasional pendidikan dan pendiri Taman Siswa. Ada begitu banyak pembenahan dilakukan oleh kementerian ini sebagai sebuah upaya pengalihan dari masa penjajahan Belanda. Jika sebelumnya, focus pemerintah dan misi Katolik adalah membangun sekolah dasar, kini tiba saatnya untuk membangun pendidikan bagi sekolah menengah

Sejak tahun 1926 di Ndao berdiri Schakeschool. Banyak murid menimba pengetahuan di panti pendidikan ini. Murid berdatangan dari segala penjuru Flores. Oleh karena peraturan pemerintah yang mengubah status Schakeschool menjadi sekolah menengah pertama, maka pada 1 Agustus 1948, SMP Ndao mulai berjalan di bawah pimpinan P. Cor Vermolen SVD.[15]

Pada tahun 1950, P. Jan van Roosmalen SVD mendirikan SMPK Tubi di Ruteng, Manggarai. Menurut catatan Rm. Eduard Jebarus, pada tahun 1951 sekolah ini menerima 30 murid perdana hasil seleksi yang ketat dari berbagai sekolah dasar di Manggarai. Dalam tempo singkat, minat siswa akan sekolah ini begitu besar. Tahun 1954 terdapat kelas parallel A dan B dengan jumlah siswa seluruhnya 80 anak. Selang dua tahun kemudian, dibuka kelas C khusus untuk anak perempuan. Jika untuk kelas A dan B ruang kelasnya di Lingko Tubi, Lingko orang Tenda, kelas C dibuka di biara Suster SSpS, lingko Watu. Dalam perjalanan selanjutnya, SMP Tubi dialihkan menjadi sekolah negeri pada 1 April 1978 dengan nama baru SMP Negeri 1 Ruteng.[16]

Jika SMPK Tubi didirikan oleh Misi Katolik, pada tahun 1956 didirikan Sekolah Menengah Ekonomi Pertama (SMEP) oleh bapa FX. Arnoldus Pius Mutis di Ruteng. Sekolah ini juga banyak diminati oleh para siswa.[17] Selain itu, muncul juga SMP Ranggu dan Mukun. Tahun 1958 berdiri SMP Komodo Ruteng.

Sekolah Menengah Atas (SMA) pertama di NTT dibuka di Kupang pada tahun 1950. Masa-masa sebelumnya, jika ada siswa yang sudah menamatkan pendidikan di SMP, mereka melanjutkan pendidikan ke Jawa atau Sulawesi. Masa-masa itu perhubungan laut apalagi udara antar pulau sangatlah sulit. Demikian halnya bagi siswa yang berasal dari Flores, masih susah ke Kupang. Apalagi kebanyakan siswa berasal dari keluarga sederhan. Hal ini memicu pemikiran untuk mendirikan SMA di Flores. Tiga tahun setelah SMA di Kupang berdiri, tepatnya 1 September 1953, berdiri SMA Syuradikara di Ende.
Nama “Syuradikara” berasal dari kosa kata bahasa Jawa yang berarti pencipta pahlawan utama. Sekolah ini langsung diminati oleh banyak siswa yang datang dari hampir seluruh Flores. Kendati jalan darat waktu itu begitu susah, namun yang cukup lancar adalah transportasi laut melalui kapal motor atau bahkan perahu layar. Pada tanggal 2 september 1953 sekolah dimulai dengan 43 siswa dengan dua jurusan: B (Ilmu Pengetahuan Alam) sebanyak 20 siswa dan jurusan C (Ilmu Pengetahuan Sosial) sebanyak 23 siswa.

Rupanya kehadiran sekolah ini ikut mendorong wilayah lain untuk membangun SMA di tempat masing-masing. Di Maumere pada tahun 1963 berdiri SMA St. Gabriel. Satu tahun sesudahnya, tahun 1964 di Bajawa dibuka SMA Ki Hadjar Dewantara. Di Ruteng, berdiri SMA Takari pada tahun 1966. Selang satu tahun kemudian, nama SMA Takari diganti menjadi SMA Swadaya.
Animo siswa tamatan SMP di Manggarai sangat besar untuk masuk di sekolah ini, selain ke SMA Syuradikara di Ende. Semakin banyak murid membuat bapa Yoseph Tatu, BA, kepala sekolah saat itu memutuskan untuk membuka kelas sore pada tahun 1968. SMA Swadaya meluluskan 11 siswa pada tahun 1968, 27 siswa tahun 1969, 29 siswa pada tahun 1970 dan 20 siswa pada tahun 1971. Dalam perjalanan waktu, pada tahun 1978, nama SMA Swadaya dialihkan menjadi SMA Negeri I Ruteng.[18]

Dari rentetan perjalanan historis pendidikan di Flores umumnya dan Manggarai pada khususnya, peran pemerintah Belanda dan kemudian beralih ke Misi Katolik sangatlah besar. Belanda, meski datang dalam kategori penjajah, menjadi fajar terang budi bagi orang Manggarai. Tanpa kehadiran mereka, pendidikan di Manggarai tak akan semaju sekarang ini. Cikal bakal ini penting. Mereka adalah embrio dalam menciptakan gagasan, menjadi pelaku dan penanggungjawab bagi pencerdasan masyarakat yang sejak awal memang tidak mengenal literasi.***

[1] Dami N. Toda, Manggarai Mencari Pencerahan Historiografi (Ende: Nusa Indah 1999), hal.
[2] Bdk. Cribb, Robert (1993). "Development Policy in the Early 20th Century", dalam: Jan-Paul Dirkse, Frans Hüsken and Mario Rutten, eds, Development and Social Welfare: Indonesia’s Experiences under the New Order (Leiden: Koninklijk Instituut voor Taal-Land- en Volkenkunde), hal. 225-245.
[3] H.A.R. Tilaar, 50 Tahun Pembangunan Pendidikan Nasional 1945-1995 (Jakarta: Grasindo, 1995), hal. 27.
[4] Ibid., hal. 52.
[5] Eduard Jebarus, Sejarah Persekolahan di Flores (Maumere: penerbit Ledalero, 2008), hal. 43
[6] Ibid., hal. 27-33.
[7] Ibid., hal. 37.
[8] Ibid., hal. 45. Bdk. Karel Steebrink, Orang-orang Katolik di Indonesia-Pertumbuhan yang Spektakuler dari Minoritas yang Percaya Diri 1903-1942 (Maumere: ledalero, 2006), hal. 162.
[9] Ibid., hal. 46. Bdk. Karel Steenbrink, hal. 163-164.
[10] Ibid., hal. 47.
[11] Dokumen Daftar Nama Sekolah Vikariat Ruteng Wilayah Manggarai tertanggal 4 April 1956.
[12] Karel Steenbrink, Orang-orang Katolik di Indonesia-Pertumbuhan yang Spekatkuler dari Minoritas yang Percaya Diri: 1903-1942 (Maumere: Ledalero, 2006), hal. 147.
[13] Dokumen Susunan Sekolah Menurut Abjad Daswati II Manggarai tertanggal 6 Oktober 1959.
[14] Agustinus Bandur, “Pembaharuan Pendidikan SDK Manggarai Raya di Era Globalisasi Pendidikan” dalam: Martin Chen dan Charles Suwendi, Iman, Budaya dan Pergumulan Sosial-Refleksi Yubileum 100 Tahun Gereja Katolik Manggarai (Jakarta: Obor, 2012), hal. 258-268.
[15] Eduard Jebarus, Op.cit., hal. 173. Bdk. Theo Uheng Koban Uer, Kenangan 50 Tahun SMPK Frateran Ndao-Ende-Flores 1948-1998 (Ende: Yayasan Mardiwiyata Sub Perwakilan Ndao-Ende, 1998).
[16] Kelak sekolah ini berubah nama menjadi SMP Negeri 1 Langke Rembong. Langke Rembong adalah nama Kecamatan. Sebelunya nama kecamatan ini adalah Kopeta Ruteng.
[17] Wawancara dengan bapa Herybertus Mutis di Ruteng, 30 Januari 2020.
[18] Sama nasibnya dengan SMP Negeri 1 Ruteng kemudian diubah menjadi SMA Negeri 1 Langke Rembong.
Komentar

Berita Terkait

Menulis Buku, Bangun Budaya Literasi Dalam Koperasi Kredit di Indonesia
Membangun Generasi Emas Kabupaten Ende
Yohanes Sason Helan, GM Kopdit Swasti Sari:Hati yang Selalu Mengabdi
Romo Edu Jebarus Pr: Sejarawan Gereja yang Andal
Dr. Max Regus Pr: Habemus Rectorem!
Caritas est Mater, Radix, et Forma Omnium Virtutum
Frans Kalis Laja: Pendobrak yang Pantang Menyerah
P. Dr. John M. Prior: Nabi yang Terus Bersuara

Berita Terkait

Selasa, 12 September 2023 - 07:48 WITA

Menulis Buku, Bangun Budaya Literasi Dalam Koperasi Kredit di Indonesia

Selasa, 15 Agustus 2023 - 19:33 WITA

Membangun Generasi Emas Kabupaten Ende

Senin, 24 Juli 2023 - 21:48 WITA

Romo Edu Jebarus Pr: Sejarawan Gereja yang Andal

Kamis, 22 Juni 2023 - 16:54 WITA

Dr. Max Regus Pr: Habemus Rectorem!

Kamis, 2 Februari 2023 - 17:36 WITA

Caritas est Mater, Radix, et Forma Omnium Virtutum

Minggu, 31 Juli 2022 - 20:43 WITA

Frans Kalis Laja: Pendobrak yang Pantang Menyerah

Selasa, 5 Juli 2022 - 13:24 WITA

P. Dr. John M. Prior: Nabi yang Terus Bersuara

Sabtu, 9 April 2022 - 13:34 WITA

Tokoh Koperasi Itu Telah Pergi

Berita Terbaru

Foto: Jokowi diterima secara adat Manggarai (sumber: secretariat negara).

Politik

Joko Widodo dan NTT, Secercah Harapan

Selasa, 5 Des 2023 - 17:17 WITA

Buku

Petrus Djawa Sury, Pengabdian Tanpa Batas Pada Kebaikan

Sabtu, 11 Nov 2023 - 11:10 WITA

Berita

Kreba Di’a Dite, 1 Tahun Media Paroki Kumba

Senin, 25 Sep 2023 - 11:49 WITA

Foto: Erat menggenggam tangan anak-anak Ende, memotivasi, memberi spirit untuk menghasilkan Generasi Emas 2045 (sumber: Humas Kab. Ende).

Sosok

Membangun Generasi Emas Kabupaten Ende

Selasa, 15 Agu 2023 - 19:33 WITA