AgamaManggarai

AGAMA KATOLIK Berpijak & Terlibat-Telaah Teologi-Pastoral Dalam Konteks Manggarai-NTT

Masihkah agama memiliki peran yang relevan di masa modern ini? Jika ia masih memiliki fungsi, peran macam apakah yang bisa ia tampilkan untuk memberikan kontribusi bagi manusia yang menjaring makna melaluinya? Itu adalah sebagian dari begitu banyak pertanyaan yang diajukan terkait esensi dan eksistensi agama. Pertanyaan-pertanyaan ini bukan tanpa alasan. Kehadiran yang bermakna selalu menjadi kenyataan yang diharapkan manusia di zaman yang serba tidak pasti ini.

Buku ini berbicara tentang spiritualitas kehadiran agama Katolik dan bagaimana ia memiliki lahan dan isi bagi dunia. Pemikiran yang ada di dalamnya terkonstruksi di atas gagasan Konsili Vatikan II dan pertautannya dengan arus kemajuan dan perkembangan dunia zaman modern. Bagaimana membangun hubungan yang konkrit antara kehadiran agama Katolik dan usaha menjawabi tantangan-tantangan yang menerpa manusia adalah peziarahan yang coba ditawarkan buku ini.

Setelah sekian lama merefleksikan hubungan timbal balik antara agama, manusia dan dunianya, maka saya coba mempresentasikan refleksi tentang agama Katolik dalam wajah yang lain, wajah alternatif untuk tidak sekedar mengajarkan dogma, tetapi mengarahkan refleksi iman kepada pemahaman praktis yang bisa dijadikan batu loncatan dalam menghadirkan agama yang kontekstual dan berakar pada pengalaman manusiawi. Pada dasarnya, agama yang berpijak dan terlibat dalam keseharian perjuangan manusia, adalah agama yang mempresentasikan kenyataan realnya. Karena itu bila agama tidak lagi memberikan peneguhan atas hidup manusia melalui bahasa kenyataan, maka ia hanya menjadi sebuah institusi yang justru menjadi sarana pematian kehidupan melalui upaya pembungkaman nilai kebenaran dan sikap apatisme di hadapan kebobrokan nilai.

Agama yang Berpijak dan Berpihak mengajak kita untuk mengurai benang kusut kehidupan praksis beragama yang terlampau formal, lalu datang kepada kesejatiannya, yakni berada di tengah kenyataan hidup dan membahasakannya secara benar sesuai dengan pengalaman dan konteks penganutnya. Agama yang benar adalah agama yang berpijak pada realitas kehidupan dan berpihak pada keutamaan kehidupan. Karena ia berpijak maka ia coba membahasakan kehidupan dalamnya ia mengindahkan konteks. Ia berpihak melalui aktus yang memposisikan dirinya secara terang-terangan, tegas dan tandas, dengan membela mereka yang tertindas dan teraniaya. Keberpihakan agama menjadi sebuah kekuatan tandingan yang melawan kebobrokan dunia melalui pelbagai kebijakan yang tidak human dan melawan kemanusiaan.
Buku ini terdiri dari tiga bagian besar. Semua pembahasan dilengkapi dengan anak-anak judul yang diberi bab tersendiri. Selain itu Rm. Max Regus Pr, MA membuat Prolog di awal pembahasan buku ini. Catatan kritis-konstruktif yang dibuat oleh beliau menambah bobot ilmiah dari buku ini.

Bagian Pertama, MENCARI PENGERTIAN. Bagian ini menjelaskan alur gagas buku melalui penjelasan tiga istilah dasar yang perlu ditampilkan yakni “Agama”, “Katolik” dan “Gereja. Pengertian tiga istilah ini penting karena justru di dalamnya identitas pembahasan dapat lebih jernih dilihat oleh pembaca untuk memahami apa yang tersaji.
Bagian Kedua, GEREJA YANG BERPIJAK DAN TERLIBAT. Pada bagian ini dipertegas tentang pijakan Gereja menjalankan misinya di tengah dunia modern.

Bagian Ketiga, MEMBENTANG KONTEKS-MEMBANGUN KETERLIBATAN, dipresentasikan tentang keterlibatan dan konteks keterlibatan. Dalam bagian ini ada beberapa bab yang memperkaya analisis yang intinya mempertautkan keterlibatan gereja dengan mengindahkan konteks.
Apa yang tersaji di sini hanyalah kepingan refleksi yang belum lengkap dan tidak pernah final. Berpijak pada keyakinan bahwa kelengkapan selalu berada dalam dialektika berproses, refleksi-refleksi ini hanyalah percikan untuk menimbulkan api semangat baru yang akan dikobarkan oleh setiap yang membaca buku ini. Akhirnya, diharapkan keberpihakan kita jelas terhadap isu-isu mondial setelah membaca buku ini. Selamat membaca!

Kanisius Deki

Staf Pengajar STIE Karya, Peneliti Lembaga Nusa Bunga Mandiri

Artikel Terkait

1.907 Komentar

  1. Thursday, 01 March, 2018 by Jason Micheli buy cialis uk Although Viagra is the most well-known and popular medication for ED, it s certainly not the only medication of this type that s used recreationally

  2. Furthermore, the observed estimate might have been further biased by the probable presence of confounding by indication ie, children presenting with severe disease are more likely not only to receive antibiotics prior to sample collection but also to have positive bone due to a higher inoculum. can i take doxycycline with food P Value a for NCNGU.

  3. buy cialis on line They found that tumors made up of a mix of sensitive and resistant cells, such as breast cancers and melanomas, were best managed by an adaptive approach that exploits the fitness cost of resistance and cellular spatial dynamics

  4. The study concluded that MLT is an inhibitor of human mammary and ovarian carcinoma in individual cases, and that the pineal gland contains active antitumor substances that inhibit both mammary and ovarian tumors stromectol for sale